Alat Musik Tradisional Bengkulu

Alat Musik Tradisional Bengkulu

Hentakan irama ritmis dari tabuhan Alat Musik Tradisional Bengkulu yang satu ini mampu memberikan kemeriahan tersendiri.

 

Semangat tetabuhan dari Alat Musik Tradisional Bengkulu yang satu ini biasanya membuat setiap pertunjukan menjadi hidup dan semangat.

Alat Musik Tradisional Bengkulu yang biasanya dimainkan beramai-ramai.

Alat Musik Tradisional Bengkulu

Seperti yang tersaji saat para penabuh dol membuka acara pertunjukan parade tari nasional di Taman Mini Indonesia Indah dalam rangka memperingati Hari Ulang Tahun yang ke-40.

Beberapa penabuh dol menabuh secara bersama-sama dengan irama yang sama dan membuat pertunjukan menjadi lebih semarak.

Sekilas, bila dilihat bentuknya, dol terlihat seperti perkusi.

Namun bunyi yang dihasilkan dari alat musik ini tidaklah sama dengan perkusi. Dol terbuat dari kayu atau bonggol kelapa yang dikenal kuat namun ringan.

Bonggol pohon kelapa ini kemudian diberi lubang pada bagian atasnya.

Terakhir, baru ditutup dengan kulit kambing atau kulit sapi.

Untuk diameter dol, biasanya yang memiliki ukuran yang besar mencapai 70 – 125 cm dengan tinggi mencapai 80 cm.

Sementara itu, untuk alat pemukul dol biasanya memiliki diameter sekitar 5 cm dengan panjang sekitar 30 cm.

Pembuatan dol biasanya membutuhkan waktu sekitar 3 minggu tergantung dari kesediaan kayu yang ada.

Dol dapat dimainkan dengan 3 teknik yang biasanya mengikuti suasana pertunjukan dimana dol dimainkan.

Seperti, teknik suwena, dalam teknik ini biasanya dol dimainkan dengan tempo lambat.

Teknik ini biasanya dimainkan saat suasana duka cita.

Ada juga teknik tamatam yang biasanya dimainkan dengan suasana riang.

Dalam teknik ini dol dimainkan dengan tempo cepat dan konstan.

Teknik terakhir adalah suwari, teknik ini dimainkan dengan tempo pukulan satu-satu dan biasanya dimainkan saat perjalanan panjang.

Dalam memainkan dol, biasanya disandingkan dengan alat musik lainnya seperti tassa, sejenis rebana yang dipukul dengan menggunakan rotan.

Dahulu dol biasanya dimainkan pada acara-acara khusus seperti perayaan tabot yang dilakukan masyarakat Bengkulu yang masih keturunan tabot.

Dol tidak bisa dimainkan oleh sembarang orang, hanya orang-orang keturunan tabot saja yang boleh memainkan alat musik ini.

Seiring perkembangan, dol mulai banyak dimainkan di berbagai acara khusus.

Seniman-seniman di Bengkulu belakangan juga giat mengenalkan dol ke tengah-tengah masyarakat umum.

Bahkan, bagi yang tertarik memiliki dol, alat musik yang biasanya di cat dengan warna-warna cerah ini biasanya dijual dengan harga antara Rp850.000 hingga jutaan rupiah tergantung besar kecilnya dol.

Comments On Facebook